Bank terancam risiko soal pembiayaan sawit tak bersertifikat


Sektor jasa keuangan Indonesia terancam menghadapi risiko reputasi, regulasi, dan keuangan yang cukup besar jika terus mendukung perusahaan-perusahaan sawit yang tidak berkelanjutan. Oleh karena itu, tindakan untuk mengelola dampak buruk lingkungan dan sosial yang dihasilkan oleh-oleh praktik-praktik kelapa sawit tidak berkelanjutan hendaknya juga diikuti oleh sektor ini.

Demikian rangkuman Laporan Studi Institusi Keuangan Indonesia Hadapi Risiko dari Produksi Kelapa Sawit yang Tidak Berkelanjutan yang diterbitkan The Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) di Jakarta, Selasa (12/12/2017).

"Laporan ini menjelaskan hubungan antara praktik-praktik produksi kelapa sawit yang tidak berkelanjutan dengan peningkatan risiko bagi bank dan investor yang membiayai kegiatan tersebut. Laporan ini juga menunjukkan langkah-langkah yang dapat diambil oleh bank yang ingin mengalihkan portofolio kelapa sawit mereka ke bisnis kelapa sawit yang lebih mendukung pembangunan ekonomi berkelanjutan di Indonesia," kata Agus Sari, CEO Landscape sekaligus salah satu penyusun laporan tersebut.

Lebih lanjut dikatakan Agus bahwa saat ini sektor kelapa sawit sedang berubah. Para pemangku kepentingan utama, termasuk pemerintah dan perusahaan penyulingan tengah mengambil langkah-langkah untuk mengelola isu-isu berkelanjutan. Situasi ini jelas menimbulkan risiko bagi bank-bank yang memiliki produsen tidak berkelanjutan dalam portofolio mereka.

"Bank-bank yang mendanai produsen kelapa sawit yang tidak berkelanjutan juga menghadapi beberapa risiko di antaranya reputasi yang cukup serius. Ketika kemampuan masyarakat untuk memantau kontribusi perusahaan terhadap perusakan lingkungan maka reputasi bank tersebut bisa terancam," tegas Agus.

Sementara itu, Country Director RSPO Indonesia Tiur Rumondang menambahkan bahwa bank telah berperan penting dalam lajunya pertumbuhan sektor kelapa sawit selama ini. Untuk itu lembaga-lembaga keuangan termasuk bank melalui keputusan pendanaan yang diambilnya hendaknya juga dapat mendorong perusahaan untuk memenuhi tanggung jawab lingkungan dan sosial mereka.

"Di saat yang sama keputusan bisnis yang memperhatikan isu-isu berkelanjutan akan menciptakan stabiltas dan kemakmuran bagi bank dengan membatasi eksposur mereka terhadap risiko," kata Tiur.